Beranda Sumatera Selatan Dinkominfo Fasilitasi Gen-Z agar Tak Apatis Saat Pemilu 2024

Dinkominfo Fasilitasi Gen-Z agar Tak Apatis Saat Pemilu 2024

211
0

Lintaspost.com, MUBA – Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 sebentar lagi dimulai tepatnya pada 14 Februari 2024 nanti. Upaya meningkatkan partisipasi pemilih untuk menentukan pemimpin Indonesia dan Wakil Rakyat selama lima tahun ke depan rupanya tidak hanya dilakukan oleh KPU dan Bawaslu.

Di Kabupaten Muba misalnya, Dinas Komunikasi dan Informatika (Dinkominfo) Muba merangkul Gen Z dan milenial agar tak apatis atau acuh dalam menggunakan hak pilih dengan menginisiasi podcast outdoor Taman Air Serasan Sekate di depan Rumah Dinas Bupati Muba.

“Kita ingin lewat podcast outdoor ini antusias gen z dan milenial lebih tinggi dalam menggunakan hak pilih untuk memilih Pemimpin Indonesia lima tahun ke depan,” ungkap Kadin Kominfo Muba, Herryandi Sinulingga AP.

Lingga mengungkapkan, saat ini sangat diperlukan keterbukaan informasi tentang seluruh tahapan Pemilu 2024.

“Dari survei Kementerian Kominfo bahwa 70 persen masyarakat memperoleh informasi dari media sosial, selebihnya dari televisi dan website pemerintah. Nah dari survey tersebut maka penyelenggara Pemilu harus menyesuaikan bagaimana informasikan akan diberikan,” ujarnya

Ia menambahkan, untuk menyukseskan Pemilu 2024, Pemerintah kabupaten muba khususnya Kominfo muba gencar menyampaikan informasi berbagai tahapan Pemilu guna meningkatkan partisipasi masyarakat.

Sementara itu, Ketua Forum Anak Kabupaten Muba, Ikbal mengatakan, dengan adanya podcast ini bisa menjangkau semua kalangan anak muda. “Dan diharapkan bisa membuat generasi muda ini tidak lagi apatis atau tidak peduli terhadap politik di Tanah Air,” tuturnya.

Ia menambahkan, Podcast ini merupakan suatu upaya mengkampanyekan agar tidak golput, swing voter, hingga menolak politik uang dan kampanye hitam karena sebagai warga Indonesia harus bersikap tegas terhadap praktik politik uang dalam pemilihan umum.

“Kita harus memperjuangkan proses pemilu yang bersih dan jujur. Praktik politik uang tidak hanya merusak integritas pemilu, tetapi juga merugikan hak suara rakyat. Sebagian besar pemilih tidak akan memilih berdasarkan program dan visi misi, tetapi karena uang yang mereka terima,” bebernya.

:Sebagai masyarakat, kita juga harus memilih dengan cerdas dan berdasarkan program dan visi misi partai politik, bukan karena uang yang ditawarkan. Kita harus menghargai hak suara kita dan menggunakan suara kita untuk memilih pemimpin yang berintegritas dan mampu memperjuangkan kepentingan rakyat,” tambahnya.

Komisioner KPU Muba Divisi sosialisasi pendidikan pemilih, parmas dan SDM, Arieo Pandiko, juga menghimbau jadilah pemilih yang cerdas dan mewujudkan Pemilu 2024 yang damai. “Semoga Pemilu 2024 berjalan lancar dan damai,” tukasnya.

Diketahui, podcast ini tayang pada akun youtube Radio Gema Randik Muba bersama orang orang hebat dibidangnya di pandu host Elisa anwiana S.E,CPS presenter terbaik 1 lppl radio seindonesia dengan tamu podcast Rika Dwi Pratiwi, S.Sos., MM., CT., CH praktisi komunikasi dan Arieo Pandiko, Divisi sosialisasi pendidikan pemilih, parmas dan SDM ( komisioner kpu muba ) dan juga menghadirkan generasi z Putri Tania, S.H (Fresh Graduate Institut Rahmaniyah Sekayu ) Dan Ikbal Badro Natajaya ( Ketua Forum Anak Kabupaten musi Banyuasin ( F )

Facebook Comments Box